Home » , , » “ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “

“ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “

Motivasi berpangkal dari kata motif yang dapat diartikan sebagai daya penggerak yang ada di dalam diri seseorang untuk melakukan aktifitas-aktifitas tertentu demi tercapainya suatu tujuan.Adapun menurut Mc.Donald motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya feelingdan didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan.Dari pengertian yang dikemukakan oleh Mc.Donald ini mengandung tiga elemen atau ciri pokok dalam motivasi itu yakni motivasi itu mengawalinya terjadi perubahan energi, ditandai dengan adanya feeling dan dirangsang karena adanya tujuan. Namun pada intinya bahwa motivasi merupakan kondisi psikologis yang mendorong seseorang untuk melakukan sesuatu. Dalam kegiatan belajar motivasi dapat dikatakan sebagai keseluruhan daya penggerak didalam diri anak didik yang menimbulkan, menjamin kelangsungan dan memberikan arah kegiatan belajar, sehingga diharapkan tujuan dapat tercapai.Dalam kegiatan belajar, motivasi sangat diperlukan sebab seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam belajar tidak mungkin melakukan aktifitas belajar.

Motivasi ada dua yaitu Motivasi Intrinsik dan Motivasi Ektrinsik yaitu :

1.      Motivasi Intrinsik : Jenis motivasi ini timbul dari dalam diri individu sendiri tanpa ada paksaan dorongan dari orang lain, tetapi atas dasar kemauan sendiri.

2.      Motivasi Ektrinsik : Jenis motivasi ini timbul sebagai akibat pengaruh dari luar individu. Apakah karena adanya ajakan, suruhan atau paksaan dari orang lain sehingga dengan keadaan demikian anak didik mau melakukan sesuatu atau belajar.

Bagi peserta didik yang selalu memperhatikan materi pelajaran yang diberikan bukanlah masalah bagi guru. Karena didalam diri peserta didik tersebut ada motivasi yaitu motivasi intrinsik. Peserta didik yang demikian biasanya dengan kesadaran sendiri memperhatikan penjelasan guru. Rasa ingin tahunya lebih banyak terhadap materi pelajaran yang diberikan. Berbagai gangguan yang ada disekitar kurang dapat mempengaruhinya sehingga mampu memecahkan perhatianya. Lain halnya bagi peserta didik yang tidak ada motivasi di dalam dirinya, maka motivasi ekstrinsik yang merupakan dorongan dari luar dirinya mutlak diperlukan. Disini tugas guru adalah membangkitkan motivasi peserta didik sehingga mereka mau melakukan belajar.Ada beberpa strategi yang bisa digunakan oleh guru untuk menumbuhkan motivasi belajar peserta didik sebagai berikut :
“ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “

1.Menjelaskan tujuan belajar ke peserta didik.

Pada permulaan belajar-mengajar seharusnya terlebih dahulu seorang guru menjelaskan mengenahi Tujuan Instruksional Khusus ( TIK ) yang akan dicapainya kepada peserta didik. Semakin jelas tujuan TIK ini maka semakin besar pula motivasi dalam belajar.

2.Berikan Reward ( hadiah ) .

Bagi peserta didik yang berprestasi perlu diberikan reward ( hadiah ), meskipun hadiah itu tidak berupa barang mahal tapi akan sangat berarti bagi peserta didik. Hal ini akan memacu semangat mereka untuk bisa belajar lebih giat lagi. Disamping itu peserta didik yang belum berprestasi akan termotivasi untuk bisa mengejar peserta didik yang berprestasi.

3.Ciptakan suasana bersaing atau berkompetisi.

Guru berusaha mengadakan persaingan ( kompetisi ) diantara peserta didik untuk meningkatkan prestasi belajarnya, berusaha memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya. Prestasi peserta didik biasanya merangsang peserta didik lainya , sehingga dapat memunculkan persaingan antar peserta didik. Persaingan positif akan memunculkan motivasi untuk giat belajar. Untuk itu guru harus mampu menciptakan suasana persaingan yang sehat diatara mereka. Guru harus menunjukan obyektifitas dalam setiap evaluasi pembelajaran, demikian juga para peserta didik harus menjunjung tinggi kejujuran dalam setiap pengerjaanya.

4.Memberikan pujian dan menghargai hasil tugas.

Sudah sepantasnya guru memberikan pujian bagi peserta didik yang berprestasi jangan pelit dengan pujian sebab penghargaan berupa pujian sangat berarti bahkan lebih berarti pujian dari pada berupa pemberian barang. Kebiasaan guru yang terlalu sering memberikan tugas ( PR ), namun jarang memberikan penilaian akan berdampak tidak baik terhadap motivasi belajar mereka. Sehingga peserta didik sekedar mengerjakan tugas dan kurang memperhatikan kualitas pekerjaannya. Oleh karena itu guru jangan enggan menilai hasil tugasnya, hargailah pekerjaanya dan jadikan penilaian yang kita berikan sebagai alat perangsang motivasi belajarnya.

5.Memberikan sangsi atau hukuman.



Sangsi atau hukuman diberikan kepada peserta didik yang berbuat kesalahan saat proses belajar mengajar ( PBM). Hukuman ini diberikan dengan harapan agar peserta didik tersebut mau merubah diri dan berusaha memacu motivasi belajarnya atau perilakunya.


Prestasi seorang teman biasanya merangsang teman yang lain untuk berprestasi pula, sehingga dapat memunculkan persaingan antar peserta didik. Persaingan yang positif akan memunculkan motivasi untuk giat belajar. Oleh karena itu guru harus mampu menciptakan suasana persaingan yang sehat diantara merekan. Guru harus menunjukkan obyektifitas dalam setiap evaluasi pembelajaran, demikian pula para peserta didik harus menjunjung tinggi kejujuran dalam setiap pengerjaannya.

6.Guru menjadi Idola.

Sikap guru harus dapat dijadikan panutan ( teladan ) yang baik bagi peserta didiknya. Guru harus menjadi idola peserta didiknya berkaitan dengan sikapnya didalam kelas. Pendapat dan nasehatnya terkadang lebih dipercaya dibandingkan dengan pendapat orang tuanya. Sikap yang di dasari oleh keinginan mendidik peserta didik agar berkembang lebih baik akan memberikan kesan mendalam di benak mereka. Usaha guru membangun motivasi  akan kandas jika sikap yang ditunjukkan guru tidak simpatik.

7.Membangun kebiasaan belajar.

Sebaiknya guru memberitahukan kepada peserta didik bagaimana membangun kebiasaan belajar sehari-hari, sehingga menghilangkan kebiasaan peserta didik hanya belajar disaat akan ujian saja.Seperti bangun pagi hari bagi moslem setelah sholat subuh lalu dilanjutkan belajar sebab belajar dipagi hari lebih fresh kondisi otaknya.Lalu setelah pulang sekolah sehabis makan siang sambil duduk santai membaca kembali materi pelajaran yang tadi diajarkan oleh guru.Dan belajar malam hari rutin meski hanya meluangkan waktu 1-2 jam asal belajarnya serius .

8.Membantu kesulitan belajar.

Guru sudah seyogyanya membantu peserta didik yang mengalami kesulitan atas materi pelajaran yang diberikan. Dengan meluangkan waktu untuk konsultasi belajar bagi peserta didik yang membutuhkan. Membantu kesulitan belajar bagi peserta didik bisa dilakukan secara individu maupun kelompok. Salah satu bukti guru mengasihi peserta didiknya adalah kerelaan dan ketulusan melayani mereka, secara psikis menimbulkan kedekatan antara guru dan murid. Ini akan memberikan ruang waktu bagi guru untuk peserta didiknya guna mendengar keluh kesah dan kesulitan belajarnya. Dengan tindakan ini guru sudah berhasil merebut hati peserta didiknya sehingga memudahkan untuk menanamkan motivasi kepada mereka.

9.Menggunakan metode dan media pembelajaran bervariasi.

Guru harus memiliki kreatifitas dalam pembelajaran tidak hanya monoton mengajar lewat penggunaan papan tulis ( whitboard ) semata, butuh variasi pembelajaran dengan menggunakan metode tanya jawab, presentasi, diskusi, dan menggunakan media in focus, OHP, serta alat peraga lainya.Mengingat kontribusi motivasi terhadap hasil belajar cukup besar, guru diharapkan mampu membangkitkan motivasi dan dapat memanfaatkan menjadi penggerak kuat bagi peserta didik untuk meraih prestasi yang diharapkan. Yang menjadi pertanyaan adalah langkah-langkah apa saja yang diperlu dilakukan oleh guru agar motivasi belajar bangkit. Guru profesional harus menyadari bahwa dirinya harus berperan sebagai motivator yang bertugas memberikan inspirasi atau dorongan supaya proses pembelajaran lebih menyenangkan. Guru harus menolong peserta didiknya supaya memiliki hasrat untuk belajar.Upaya yang bisa kita lakukan untuk menggairahkan belajar peserta didik sangatlah variatif, namun hal yang terpenting adalah kita selaku pelaksana pendidikan tidak surut dalam membimbing para peserta didik. Kerja keras, kerja cerdas dan kerja ikhlas yang kita lakukan mudah-mudahan menjadi bingkai indah dalam potret kehidupan mereka.Semoga kita bisa mengantarkan kesuksesan mereka dalam meraih masa depan gemilang.Memotivasi kegiatan peserta didik dalam meningkatkan aktifitas dan kreatifitas sesuai dengan bakat, cita-cita, potensi diri dan kemampuan yang dimilikinya adalah sangat penting dilakukan oleh guru. Guru harus bisa menjadi seorang motivator bagi anak didiknya, agar bisa menggiatkan belajar baik didalam kelas maupun dirumah dalam rangka meningkatkan prestasi belajar .Semoga guru-guru di negeri ini memiliki kemauan untuk bisa belajar memotivator anak didiknya, sehingga harapan dari pembelajaran disekolah bisa tercapai sesuai dengan keinginan kita bersama.Amin.
                                                 
“ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “
  
“ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “
Oleh : Yan Piet Onno 


   (  *** * ) Penulis adalah Edukator,Motivator,Trainer dan Penulis Buku.


Download File Aplikasi Administrasi Guru Lengkap :

    Demikian Informasinya tentang “ GURU ADALAH MOTIVATOR BAGI ANAK DIDIK “, Admin berharap , semua postingan yang kami sajikan ini bisa memperkaya wawasan sekaligus menjadi inspirasi bagi bapak/ibu dalam menjalakan tugas mulianya. diiringi do'a yang tuluss agar semua pembaca blog ini senantiasa di berikan kemudahan dalam melanjutkan pengabdiannya demi tercapainya cita-cita untuk mencerdaskan anak-anak bangsa "



    Semoga dengan adanya file Tentang yang Admin Berkas Download Guru dan jenis berkas file lainnya, yang berhubungan dengan Guru dan Pendidikan, HIBURAN, Renungan yang admin berkas download guru Share di atas bisa membantu dan memenuhi Semua Kelengakapan Administrasinya di Sekolah.

    0 komentar:

    Post a Comment